Plt Dirjen Hubla Arif Toha Pantau Langsung Penyelenggaraan Angkutan Nataru Di Jayapura

Mimbarmaritim.com – Jayapura

Kementerian Perhubungan Cq. Ditjen Perhubungan Laut di masa angkutan laut Natal 2021 dan Tahun Baru 2022 (Nataru) yang telah dimulai sejak tanggal 17 Desember 2021 sampai 8 Januari 2022 nanti terus melakukan pemantauan dan pengawasan melalui Posko Nataru di Kantor Pusat maupun di 51 pelabuhan pantau.

Selain itu, pemantauan pelaksanaan angkutan laut Nataru juga dilakukan secara langsung dengan mengirimkan para pejabat kantor pusat ke lapangan agar kondisi dan permasalahan yang terjadi di wilayah pemantauan dapat segera diketahui dan dicari solusi secara tepat sesuai Instruksi Menhub No. IM 10 Tahun 2021 tentang Monitoring Pengaturan dan Pengendalian Transportasi selama Periode Natal 2021 dan Tahun Baru 2022 pada masa Pandemi Covid – 19.

Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Jenderal Perhubungan Laut, Arif Toha berkesempatan langsung melakukan pemantauan sekaligus meninjau Posko Nataru di Pelabuhan Jayapura, hari ini Kamis,(23/12/2021) untuk memastikan kelancaran penyelenggaraan angkutan laut Nataru di wilayah tersebut.

Plt. Dirjen Arif yang didampingi oleh Kepala Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas II Jayapura, Capt Rony Fahmi berserta rombongannya meninjau posko Nataru di Pelabuhan Jayapura yang beranggotakan perwakilan dari KSOP, TNI/Polri dan stakeholder terkait.

“Saya memantau langsung penyelenggaraan angkutan laut Nataru di Pelabuhan Jayapura ini bukan semata-mata untuk memastikan kelancaran pelaksanaannya melainkan juga memberikan semangat kepada petugas Posko yang telah mengorbankan waktu dan tenaganya agar perjalanan para penumpang kapal Nataru berlangsung Lancar,Aman, Selamat dan Sehat,” ujar Arif saat mengunjungi Posko Nataru.

Pada kesempatan tersebut, Arif Toha juga melihat langsung kondisi pelabuhan dan menyapa beberapa calon penumpang kapal Nataru di Pelabuhan Jayapura.

“Selalu utamakan keselamatan pelayaran, jangan memaksakan diri naik ke atas kapal dan jagalah keamanan serta keselamatan diri sendiri, barang bawaannya dan bersama-sama menjaga peralatan keselamatan di atas kapal yang ditumpangi karena kapal ini milik bersama,” ujar Arif.

Plt. Dirjen Arif Toha mengingatkan untuk memperketat protokol kesehatan, untuk mengantisipasi penyebaran Covid 19 khususnya memaksimalkan penggunaan aplikasi Peduli Lindungi.

Sementara itu, Kepala KSOP Kelas II Jayapura, Capt. Roni Fahmi mengatakan bahwa pelaksanaan angkutan laut Nataru di Pelabuhan Jayapura berjalan lancar, selamat dan aman. Pihaknya dan PT. Pelni juga menyiapkan langkah antisipasi dalam menghadapi lonjakan penumpang.

Menurut dia, tercatat ada lima kapal PT. Pelni yang disiapkan untuk mengangkut penumpang kapal Nataru disamping juga tersedia 5 kapal perintis, 1 kapal swasta dengan jumlah total kapal sebanyak 11 kapal.

“Lima kapal Pelni yang melayani penumpang di Jayapura yaitu KM. Dobonsolo, Gunung Dempo, Labobar, Sinabung dan Ciremai. Kapal-kapal tersebut akan mengangkut penumpang dari Jayapura, Biak, Serui, Nabire, Manokwari, Sorong, Ambon dan Makassar,” sebut Capt. Roni.

Capt. Roni pada kesempatan mengimbau para calon penumpang kapal untuk membeli tiket jauh-jauh hari guna menghindari penumpukan penumpang di terminal pelabuhan dan selalu memantau jadwal kedatangan kapal.

“Tiket kapal Pelni juga sudah bisa dibeli secara online, lakukan pembelian tiket kapal pelni secara online untuk menghindari praktek percaloan,” ujar Roni.

Hadir pada kesempatan tersebut, Akademisi Universitas Cenderawasih dan Ketua Analisis Papua Strategis, Laus D.C. Rumayom sangat mengapresiasi kinerja Kementerian Perhubungan sebagai Kementerian teknis khususnya Direktur Jenderal Perhubungan Laut yang telah menjaga, mengawal dan terus meningkatkan kualitas pelayanan publik di bidang transportasi laut serta menjalankan Program Strategis Nasional Bapak Presiden RI Joko Widodo dalam implementasi pembangunan kesejahteraan Papua dan Papua Barat sesuai amanah Otonomi Khusus dan Inpres Nomor 9 tahun 2020 tentang Percepatan Pembangunan Kesejahteraan di Provinsi Papua dan Papua Barat, seperti layanan publik Angkutan Laut Perintis penumpang dan barang, Angkutan PSO kapal penumpang, dan tentu yang menjadi primadona adalah Tol Laut.

Terkait Tol Laut, Kasie Lalu Lintas Angkutan Laut dan Usaha Kepelabuhanan KSOP Kelas II Jayapura, Willem Thobias Fofid menjelaskan bahwa trayek Tol Laut T-19 lintas Papua terus bergeliat naik tingkat distribusi logistik dimana pada voyage 12 muatan berangkat mencapai 23 tujuan Kota/Kabupaten Jayapura serta 6 kontainer muatan balik dengan tujuan Kabupaten Merauke dan Pomako Mimika.

“Hal ini tentu sebagai kesiapan angkutan laut untuk kebutuhan logistik dalam peringatan Natal dan Tahun Baru di Papua,” tutup Willem.

Sebagai informasi, Plt. Dirjen Hubla juga meninjau posko Nataru di Bandara Sentani Jayapura Papua.

Data Posko Nataru di Pelabuhan Jayapura mencatat bahwa pertanggal 22 Desember 2021, penumpang naik sebanyak 5.140 orang dengan persentase kenaikan 17 persen dibandingkan tahun lalu yang berjumlah 4.289 orang.

Plt Dirjen Hubla pada kesempatan itu juga secara simbolis membagikan 250 life jacket kepada nelayan, masyarakat pesisir dan nelayan Port Numbay dan sekitarnya dengan rincian nelayan di Pelabuhan Jayapura sebanyak 150 unit life jacket dan nelayan di Pelabuhan Depapre sebanyak 100 unit life jacket.

Kelancaran Nataru ini merupakan sinergi dan kolaborasi serta kerjasama yang baik antar semua instansi baik Kementerian/Lembaga, TNI/Polri, Satgas Covid, Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP), PT. Pelindo, Operator Kapal dan juga Pemerintah Provinsi, Kota dan Kabupaten.(MM-01).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s