COST GUARD

DITJEN HUBLA PERKETAT PENGAWASAN KESEHATAN PENUMPANG DAN AWAK KAPAL WISATA MV. CORAL ADVENTURE DI KALTENG ANTISIPASI VIRUS VORONA

Mimbar Maritim – Kumai

Guna mencegah serta mengantisipasi penyebaran virus Korona khususnya melalui jalur laut, Kementerian Perhubungan c.q Ditjen Perhubungan Laut bersama Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) dan juga stakeholder terkait memperketat pemeriksaan khususnya kesehatan para penumpang dan awak kapal wisata MV. Coral Adventure yang berlabuh di Kabupaten Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah.

Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas IV Kumai dengan menggunakan kapal patroli Armada KN.P. 489 dan Sea Rider KPLP bersama dengan KPPP, POL AIR, POS TNI AL, KKP, Dinas Kesehatan Kotawaringin Barat, Imigrasi serta Bea Cukai, Minggu (9/2/2020) melakukan pemeriksaan terhadap kapal wisata asing MV. Coral Adventure yang berlabuh di Kabupaten Kotawaringin Barat. Berdasarkan hasil pemeriksaan dari 36 orang ABK dan 41 orang penumpang, tidak ditemukan gejala demam lebih dari 38°C dimana rata-rata 36.5° C, serta tidak ada gejala sesak nafas, batuk dan pilek.

Demikian disampaikan Kepala KSOP Kelas IV Kumai, Capt. Wahyu Prihanto dalam keterangan persnya di Kumai Kalimantan Tengah sesaat setelah dilakukan pemeriksaan, Minggu (9/2/2020).

Capt.Wahyu Prihanto mengatakan pada pukul 01.00 WITA pihaknya berangkat dari Kumai dan tiba di muara pukul 05.00 WITA, Selanjutnya pukul 06.00 WITA petugas memulai kegiatan dengan melakukan komunikasi dengan Capten kapal. Untuk melakukan pemeriksaan suhu tubuh seluruh awak kapal dan penumpang kapal, serta dilanjutkan dengan pemeriksaan sanitasi kapal, hospital room, pemeriksaan vektor dan BPP di atas kapal dan terakhir dokument kesehatan kapal.

” Proses tersebut berlangsung selama 2 (dua) jam dari pukul 07.00 WITA sampai dengan pukul 09.00 WITA,” kata Capt.Wahyu.

Capt.Wahyu menjelaskan pemeriksaan yang telah diberikan dari pintu masuk pertama di Indonesia (Belitung) dapat dilaporkan bahwa semuanya tidak terdapat gejala demam, batuk dan lain-lain.

Lebih lanjut, Capt.Wahyu mengatakan bahwa kegiatan diawali dengan analisis awal pemeriksaan PKK, MDH awal, voyage memo/port of call, crew list dan vaccination list. “Tidak lupa juga petugas dilengkapi dengan pemakaian Alat Perlindungan Diri lengkap,” katanya.

Ia menyebutkan bahwa hasil pemeriksaan dokumen karantina juga telah lengkap dan masih berlaku, antara lain Maritime Declaration of Health/MDH, Health Book, SSCEC, Medicine Chest certificate, Vaccination List, Voyage Memo/Port of Call, Last! Port Clearance, Narcotic List, Cargo Manifest, Ship Particular, Ship Store Declaration, Bonded Store, Nil List.

“Hasil pemeriksaan Vektor dan BPP juga tidak ditemukan faktor risiko vektor dan BPP, serta hasil pemeriksaan medical kan book tidak ditemukan riwayat penyakit menular yang serius dan dapat menyebabkan PHEIC,” tutur wahyu. “Tidak ditemukan juga pelanggaran karantina (bendera kuning masih berkibar, kapal tidak melakukan aktivitas, kapal masih steril),” ujarnya.

Sebagai informasi, sebelum ke Kotawaringin Barat, kapal asing MV. Coral Adventure yang berbendera Australia memiliki kapasitas GT. 5.516 berlayar dari pelabuhan Sunda Kelapa dimana sebelumnya pada tanggal 2 Februari 2020 baru berangkat dari Singapura yang artinya kapal masih dalam masa inkubasi.

Wahyu melanjutkan, setelah dilakukan pemeriksaan keselurahan pada hari ini dapat dinyatakan bahwa pada kapal tersebut tidak ditemukan faktor resiko PHEIC dan kapal diberikan Port Health Quarantine Clereance tanggal 09 Februari 2020.

“Setelah proses pemeriksaan selesai dilaksanakan, kami juga telah melakukan komunikasi kepada Kapten kapal, ABK dan penumpang kapal telah untuk memberikan informasi dan edukasi terkait novel corona virus,” pungkas Capt Wahyu.(Ody-01).

Kategori:COST GUARD, MARITIM, PELABUHAN, PELAYARAN

Tagged as: