Jelang G20 Indonesia, KPLP Siaga Jaga Keselamatan Pelayaran Dukung Wisata Putra

Mimbarmaritim.com – Jakarta

Jelang penyelenggaraan G20 di Indonesia, Kementerian Perhubungan cq. Direktorat Jenderal Perhubungan Laut melalui Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai (KPLP) berkomitmen menjaga keselamatan dan keamanan pelayaran untuk mendukung wisata bahari di Indonesia.

Demikian disampaikan Direktur KPLP, Capt. Weku Federik saat apel upacara sebagai puncak Peringatan Hari Ulang Tahun Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai (KPLP) ke-49 dan HUT Pangkalan Penjagaan Laut dan Pantai (PPLP) ke-34 di Kantor Pangkalan PLP Tanjung Priok, Jakarta, Sabtu (26/2/2022) kemarin.

Dia mengungkapkan HUT tahun ini mengusung tema “KPLP Siap Menjaga Keselamatan Keamanan Pelayaran Dalam Mendukung Wisata Bahari dan Penyelenggaraan G20 di Indonesia” karena Indonesia sebagai negara kepulauan dan dikenal sebagai negara maritim yang memiliki garis pantai yang menakjubkan serta potensi wisata bahari yang tak sedikit.

“Wisata bahari merupakan salah satu wisata unggulan yang dimiliki Indonesia yang membuat kekayaan maritim tak diragukan lagi keindahan dan keunikannya. Wisata bahari Indonesia tersebar dari Sabang sampai Merauke yang tentunya memerlukan dukungan dan jaminan keselamatan dan keamanan pelayaran serta perlindungan lingkungan maritim dari segala ancaman,” katanya.

Capt Weku pada kesempatan itu berpesan kepada seluruh personil KPLP agar selalu menjalankan tugas dengan penuh tanggung jawab terutama dalam bidang patroli dan pengamanan, serta penegakan hukum tindak pidana pelayaran, intelejen, dan advokasi juga dalam tertib pelayaran di laut dan pantai, serta penanggulangan musibah dan pekerjaan bawah air.

“Ribuan personel KPLP dan PPLP dengan aset kapal patroli sebanyak 378 unit akan selalu siaga menjalankan tugasnya,” ungkapnya.

Capt Weku mengungkapkan pada Puncak Peringatan Hari Maritim Nasional Tahun lalu Presiden telah menyampaikan bahwa pemerintah telah dan terus bekerja untuk meningkatkan konektivitas seluruh pulau di Nusantara, antara lain dilakukan melalui pembangunan pelabuhan besar maupun pelabuhan kecil di pulau- pulau kecil dan terisolir.

“Hal ini selain memberikan manfaat kepada konektivitas logistik nasional, juga membawa manfaat kepada pertumbuhan wisata maritim nasional yang juga menjadi pembangkit pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan,” ujarnya.

Selanjutnya, sebagai bukti nyata kiprah di dunia internasional, KPLP dan PPLP juga mengambil peran dalam perhelatan dalam event-event internasional yang diselenggarakan di Indonesia seperti pertemuan G20 dimana G20 merupakan forum kerja sama multilateral yang terdiri dari 19 negara utama dan Uni Eropa (EU).

Upacara tersebut menutup rangkaian kegiatan sosial dan aksi kemanusiaan serta Gerakan Bersih Laut yang telah diselenggarakan sebelumnya di masing-masing Pangkalan dan UPT.

“Di usia nya yang sudah matang ini tentunya kita sudah mengalami perjalanan yang cukup panjang, dimulai Indonesia merdeka, tepatnya sejak zaman pemerintah Hindia Belanda berdasarkan Peraturan Pelayaran,” ujar Capt. Weku.

Sebagai informasi, peringatan HUT KPLP dan PPLP tahun ini dilaksanakan secara sederhana mengingat peringatan kali ini dilaksanakan pada pandemi dengan angka kasus yang masih cukup tinggi.

Rangkaian acara HUT kali ini telah didahului dengan beberapa rangkaian acara di seluruh 5 Pangkalan dan beberapa Unit Pelaksana Teknis yaitu Donor darah, Bersih Pantai, Bakti sosial, Boarding Officer dan santunan ke panti asuhan serta beberapa kegiatan terkait tugas fungsi KPLP.

Dalam menjalankan operasional tugas penegakkan hukum di perairan, KPLP memiliki 5 (lima) Pangkalan Penjagaan Laut dan Pantai (PLP) yang sekaligus menjadi basis pengamanan perairan di Indonesia.

Kelima Pangkalan tersebut adalah Pangkalan PLP Kelas I Tanjung Priok, Pangkalan PLP Kelas II Tanjung Uban, Pangkalan PLP Kelas II Tanjung Perak, Pangkalan PLP Kelas II Bitung dan Pangkalan PLP Kelas II Tual.

KPLP memiliki kurang lebih 9000 orang personil dengan aset kapal patroli sebanyak 378 unit yang terdiri dari 7 unit kapal kelas I (60 meter), 15 unit kelas II (42 meter), 54 unit kelas III (28 meter), 65 unit kelas IV (15 meter), serta 237 unit kelas V (12 meter). Termasuk di dalamnya 39 (tiga puluh Sembilan) unit kapal yang berada di 5 (lima) Pangkalan Penjagaan Laut dan Pantai (PLP) yang tersebar di seluruh penjuru tanah air.(MM-01).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s